Alat yang Membuat Manusia Terbang(JetPack) Telah Dikomersialkan

Diposkan oleh Blogger Galau on Minggu, 29 April 2012



Impian manusia untuk terbang dengan sendirian tanpa menggunakan Sayap mungkin akan terwujud. Jetpack akan segera di produksi dan dikomersialkan, The Martin, siap untuk lepas landas!
The jetpack yang telah dikembangkan akan dikomersialkan pertama kalinya, The jetpack Martin, siap untuk memproduksi massal dan akan segera launching ke publik. Pemerintah Kota Los Angeles telah memesan10.000 jaket jet untuk pekerja paramedis, polisi dan pemadam kebakaran. "Kita semua akan terbang di sekitarLA segera," kata Walikota Antonio Villaragoisa. "Dan itu alat canggih bagi penegakan hukum." 


LAPD sedang melakukan proses perekrutan lebih dari 1.000 Petugas Penegakan Hukum untuk mengenakan JetPack. Mereka telah mulai dilatih di dekat Joshua Tree Taman Nasional.

Jetpack ini dikembangkan oleh Martin Aircraft Company yang didirikan pada tahun 1998 dan dioperasikan di luar Selandia Baru. The jetpack Martin dapat membawa seseorang hingga 8000 meter di langit atau 31,5 mil dan kecepatan maksimum 63 mph. Dengan tangki penuh gas, yang akan bertahan sekitar 30 menit.

Jetpack ini nyaman namun untuk mencari tempat mendarat menjadi kendalanya. Dengan ketinggian 5 meter dengan lebar 5,5 meter, dengan panjang 5 kaki susah dalam mencari tempat mendarat. 

Banyak spesifikasi untuk jetpack di atur oleh pembatasan FAA, termasuk tangki bahan bakar 5 galon dan daerah-daerah yang dapat mengoperasikan alat tersebut. FAA tidak mengharuskan bahwa pengguna-yang akan hampir pasti akan disebut oleh pemilik sebagai "pilot", atau "rocketeers" - namun perlu file rencana penerbangan sebelum melesat ke langit. Bagaimana polisi atau pejabat FAA akan bisa menangkap pilot yang gagal.

Saat ini jetpack Martin diklasifikasikan sebagai wahana rekreasi, tetapi dibatasi untuk airspaces non-perkotaan untuk individu. Hukum harus berubah dan diubah untuk menghadapi serangan jaket jet dan rocketeers.Harga saat ini adalah $ 100.000, tetapi perusahaan berharap harga bisa diturunkan dalam waktu dekat.
Sumber: weeklyworldnews.com 

{ 0 komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar